Langsung ke konten utama

Featured

Apa itu BPA Free? Apa Bahaya BPA Untuk Tubuh?

J ika saat membeli bahan bahan pecah belah plastik, apakah kalian menyadari sebagian besar ada label "BPA Free", lalu apa sih BPA Free itu?  BPA merupakan singkatan  bisphenol A  – yang merupakan zat kimia yang sudah digunakan secara luas sejak tahun 1950-an. Bahan ini digunakan dalam plastik polikarbonat dan resin epoxy.  Plastik polikarbonat adalah bahan yang digunakan untuk plastik plastik wadah makanan, seperti stoples, botol minum, dan tempat makan. Sementara, resin epoxy adalah bahan yang digunakan sebagai pelapis kemasan kaleng yang berfungsi untuk mencegah permukaan kaleng berkarat. Jadi, BPA free adalah kemasan yang terbebas dari  bisphenol A  yang sering digunakan dalam bahan yang disebutkan tadi.  BPA di dalam kemasan bisa terurai dan masuk ke dalam makanan yang tersimpan di dalam kemasan tersebut sehingga jika dikonsumsi akan masuk ke dalam tubuh manusia.  Food and Drug Administration  menyebutkan bahwa BPA aman jika masuk ke dalam tubuh dalam jumlah kecil. Akan t

Vihara Tertua di Lampung, Vihara Thay Hin Bio


Bangunan yang bergaya khas tradisional Tionghoa kali ini sering saya lewati saat pergi ke pantai di Jalan Ikan Kakap nomor 35, Teluk Betung Selatan, Kota Bandar Lampung. Tepatnya bangunan khas Tionghoa klasik ini berada di depan toko Pusat Produk Oleh Oleh Khas Lampung. Akan tetapi, saya masih belum berani untuk berhenti dan mengunjunginya seorang diri. Mungkin karena saya merasa tidak enak dan takut mengganggu dengan latar belakang agama yang berbeda. Hingga akhirnya karena ada seseorang yang menemani saya mengunjungi bangunan vihara, saya pun memutuskan untuk singgah sebentar di vihara ini. Apalagi saya sebagai pecinta drama kolosal China dan budaya China, sungguh sangat tertarik dan senang sekali jika bisa mengunjunginya. Alhasil, ternyata gege dan jie jie yang menjaga sangat ramah ramah, mereka memperbolehkan kami masuk bersama orang yang hendak bersembahyang.



Terus berkembang dan majunya zaman, banyak sekali vihara yang dibangun dengan menyesuaikan kearifan lokal atau dibangun  megah dan modern. Namun uniknya, bangunan vihara ini masih mempertahankan kebudayaan Tiongkok klasiknya. Keunikan itulah banyak yang membuat banyak  orang selain penganut Tridarma berminat mengunjungi dan memasuki vihara ini untuk melihat lihat keindahan bangunan ini. Apalagi jika saat imlek, selain untuk pusat sembahyang, bangunan ini akan menjadi daya tarik masyarakat dengan atraksi barongsai dan lilin lilin besarnya.

Bangunan vihara ini diperkirakan berusia sekitar 126 tahun, oleh karena itu disebut sebagai vihara tertua di Provinsi Lampung. Bangunan ini sangat autentik dengan atap melengkung ala dinasti Han (206 SM - 220 SM). Sebenarnya di daerah Tiongkok, atap melengkung selain untuk unsur estetika, atap seperti itu digunakan untuk mengurangi beban salju dan melindungi tembok dari cuaca ataupun air hujan yang tertiup angin masuk ke rumah.  David G. Kohl, dalam bukunya Chinese Architecture in The Strait Settlements and Western Malaya : Temples, Kongsis and Houses, mengatakan bahwa bentuk ini juga bertujuan agar air hujan tidak langsung jatuh ke halaman dan merusak tanah. Atap dari Vihara Thay Hin Bio ini juga selain melengkung, terdapat ornamen naga (龙; long) yang berwarna hijau dan merah di atasnya. Warna merah juga mewakili kebahagiaan, warna hijau untuk umur panjang, dan warna emas untuk keagungan. Sepasang naga saling berhadapan berebut  bola mutiara yang melambangkan matahari. Sepasang naga ini dimaksudkan untuk melindungi bangunan dari berbagai pengaruh jahat.




Seperti halnya khas bangunan tradisional Tiongkok lainnya, vihara ini memiliki gerbang dengan warna dan simbol atapnya yang setara dengan bangunan utamanya. Warna merah dan kuning yang melambangkan keberuntungan dan kebahagiaan. Memasuki area halaman depan, saya melihat ada dua pagoda cantik di sisi kanan dan kiri. Lukisan klasik Tiongkok menyambut siapa saja yang hendak memasuki vihara. Pilar yang begitu besar dengan ukiran naga, lampion lampion yang cantik dan besar bergantung di sisi atas luar pintu vihara. Pintu vihara ini ada dua, kanan dan kiri. Selama pandemi covid, pintu ini menjadi pintu masuk (sebelah kiri) dan pintu keluar (sebelah kanan). Selain untuk protokol kesehatan, dua pintu ini melambangkan kehidupan melalui lukisan yang dipasang di kanan dan kiri pintu. Di kanan kiri sebelum bangunan pintu masuk ada sepasang binatang penjaga yang saya sendiri melihatnya kurang jelas apakah singa atau anjing. Yang jelas adanya patung penjaga pintu masuk melambangkan pasukan penjaga dan penangkal hal negative dari luar bangunan. Saya jadi teringat dengan patung penjaga di sisi kanan kiri bangunan bangunan hindu atau candi.




Menurut cerita yang beredar, pada tahun 1850 Po Heng menuju ke Lampung dengan membawa patung dewi Kwan Im. Kedatangannya disambut baik oleh masyarakat. Kemudian masyarakat bersama sama membangun cetya  yang bernama Avalokitesvara atau Cetya Kwan Im Tong yang berada di Teluk Betung Selatan berjarak sekitar 700 meter dari vihara saat ini. Mereka membangun untuk sembahyang. Sayangnya tahun 1883 dikarenakan letusan Gunung Krakatau, cetya tersebut hancur. Kemudian tahun 1896 dibangun lagi Vihara Thay Hin Bio tersebut untuk beribadah sebagai ganti cetya yang hancur. Vihara ini direnovasi pada tahun 1963-1967.


Memasuki bangunan, ternyata vihara ini memiliki dua lantai. Lantai pertama dinamakan ruang Bhaktisala dan lantai kedua dinamakan ruang Dharmasala. Di pintu masuk saya melihat tabuh atau bedug besar seperti yang saya lihat di masjid, hanya saja saya langsung teringat dengan atraksi barongsai. Mungkin saja untuk perayaan imlek, pikir saya. Saya melihat pilar pilar besar yang bertuliskan huruf Hanzi, sayangnya saat itu saya yang sedang belajar Mandarin pun, belum bisa membaca huruf Hanzi. Sejauh yang saya tahu, pilar pilar di kelenteng atau vihara bertuliskan huruf Hanzi berupa syair Buddha Dharma. Tulisan tersebut berupa nasehat seperti tidak boleh merasa hidup sendiri, tidak boleh melihat orang lain menderita, harus saling membantu dan nasehat kehidupan lainnya. Tiang atau pilar biasanya berjumlah genap dan berdampingan yang memiliki makna keselarasan dalam kehidupan. Tiang yang bulat melambangkan kebulatan hati dan pikiran.



Selain altar Buddha, patung dewi Kwan Im, saya diajak oleh seorang bapak  yang bersembahyang di sana untuk melihat Tiangou atau Thien Lou atau anjing langit, Pek Ho Kong atau harimau putih, ada juga dewa Toh Te Gong atau Pek Gong. Aroma dupa tercium begitu harum saat bapak itu bersembahyang di depan saya. Ia menghidupkan lilin lilin kecil di sekeliling patung patung di altar. Di beberapa sisi, saya juga melihat alat alat untuk sembahyang dan logistik vihara tertata rapih. Sangat nyaman, tenang, indah, rapih, itu kesan yang saya dapatkan saat memasuki vihara ini. Bahkan jika harus duduk berlama lama di dalam saya pun betah. Vihara ini terasa adem dan nyaman di dalam walau cuaca saat itu di luar begitu sangat panas. Saya bahkan hampir tidak mendengar suara deru kendaraan yang lalu lalang dari jalanan depan vihara saat berada di dalamnya.


Gimana teman teman? Menarik dan unik sekali bangunan ini, bukan? Serasa di Tiongkok, ala ala kolosal gitu, hehe… Mungkin itu saja yang bisa saya bagikan kepada teman teman kali ini. Harapan saya semoga bangunan vihara ini akan terus dipertahankan selalu untuk sembahyang umat Buddha dan Tridarma, pelestarian budaya dan bangunan sejarah.


Xiexie sudah mampir ya!


Bisa nonton videonya di bawah ini ya…



Tag:
Vihara tertua, Vihara di Lampung, Vihara otentik, Vihara unik, Vihara Tertua di Lampung, Viraha Tua di Bandar Lampung, Vihara Cantik di Lampung, Vihara di Bandar Lampung

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Cara Murah KL Sentral ke Bukit Bintang

Bagi teman teman yang naik kendaraan bus ataupun kereta KLIA yang hendak menuju ke Kuala Lumpur, tentunya akan terhenti di KL Sentral sebagai pusat transportasi di kota tersebut. Nah, sebagian wisatawan lebih memilih mencari tempat penginapan sekitar Chinatown atau Pasar Seni ataupun sekitar Bukit Bintang yang merupakan pusat kota Kuala Lumpur dengan big mall mall nya dan lokasinya tak jauh dengan KLCC Petronas Twin Tower. www.kualalumpur.ws Bagi teman teman yang hendak ke Bukit Bintang dari KL Sentral, ada beberapa alternatif transportasi untuk menuju ke tempat tersebut. Semoga saya bisa menjelaskan satu persatu dengan baik yaaa, kalau ada pertanyaan bisa komen di bawah postingan ini : 1. Monorail Jadi, di KL ada Monorail yang menghubungkan KL Sentral hingga ke Titi Wangsa. Nah Monorail ini semacam kereta cepat yang cuma punya satu rel dan rangkaiannya juga gak banyak, jadi unik gituu...sayang di Indonesia kayaknya belum kelar yaaa...entar nunggu di Palembang

Resep Bolu Sarang Semut Takaran Gelas, Bolu Karamel & Tips Anti Gagal

Bahan yang perlu disiapkan : 1. Gula pasir 2 gelas belimbing 2. Telur 5 butir 3. Mentega 100 gram 4. Vanili 1 bungkus 5. Susu coklat 1 saset (tambahan aja)  6. Soda kue 1 sdt (saya kalau beli selalu bilang soda babon, biasanya soda yang paling murah dipasarkan)  Tips kalau mau kenyal sekali: 7. Terigu 1 gelas luber 8. Tapioka 1 gelas luber Tips kalau mau kekenyalan sedang: 7. Terigu 1 gelas setengah 8. Tapioka setengah gelas Note: gelasnya yang gelas belimbing normal, jangan yang gelas ramping kecil. Biasanya ada yang gelas belimbing bentuknya lebih ramping/kecil.  Cara pembuatan: 1. Sangrai gula hingga cair semua (disangrai loh ya, bukan direbus dengan menambahkan air), setelah mencair kemudian tuang dua+setengah gelas belimbing air dan biarkan gumpalan karamel gulanya mencair semua dan agak susut dikit, kemudian didiamkan hingga dingin. Tips : jangan sangrai gula terlalu tua atau terlalu coklat atau terlalu lama hingga cairannya mendidih lama karena walaupun bisa bersarang bagus tapi

Cara ke Batu Caves dari Bukit Bintang

Cara ke Batu Caves dari Bukit Bintang Untuk anda yang tengah atau akan liburan atau backpacking di Kuala Lumpur, saya akan kasih info bagaimana cara ke Batu Caves untuk anda yang tengah berada di Kuala Lumpur dan stay di Bukit Bintang. Ada beberapa alternatif kendaraan untuk menuju ke Batu Caves. Berikut alternatif yang mungkin bisa anda gunakan. 1. Monorail + KTM Komuter       Train yang tersedia di Bukit Bintang yaitu Monorail. Jadi untuk mencapai Batu Cave dari Bukit Bintang anda bisa pergi ke station monorail tujuan KL Sentral. Kemudian dari KL Sentral, anda lanjutkan naik train KTM Komuter tujuan Batu Caves. Train yang menuju ke Selangor (Batu Caves), hanya ada KTM Komuter. Untuk biaya monorail sekitar RM 1.5 - RM 2, saya lupa tepatnya. Kalau KTM Komuter seharga RM 2 dan RM 4 untuk pulang pergi.  2. GO KL + KTM Komuter         Anda juga bisa naik GO KL dari Bukit Bintang ke Pasar Seni ( Purple Line ). Setelah berhenti di halte Pasar Seni, anda lanjutkan ber